Rajin Menilai Orang Lain, Lalai Menilai Diri Sendiri

Jumat, 14 Oktober 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ilustrasi

Ilustrasi

Manusia dalam menjalani kehidupannya pasti memiliki tujuan dan setiap tujuan pasti ada hikmahnya. Dalam kitab suci Al-Qur’an, dengan tegas Allah menyatakan bahwa Allah menciptakan manusia untuk beribadah kepada-Nya dan menjadi khalifah (utusan) di muka bumi.

Kata beribadah mengandung dimensi vertikal yaitu Hablum Minallah (hubungan manusia dengan Allah), sedangkan kata khalifah mengandung dimensi horizontal yaitu Hablum Minannas (hubungan manusia dengan manusia).

Seorang Guru Sufi ditanya tentang dua keadaan manusia. Pertama manusia yang rajin sekali ibadahnya, namun sombong, angkuh dan selalu merasa suci. Kedua manusia yang sangat jarang ibadah, namun akhlaknya begitu mulia, rendah hati, santun, lembut dan cinta dengan sesama. “Mana yang lebih baik ya, Syekh?”.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Lalu Sang Guru Sufi menjawab, “Keduanya baik. Boleh jadi suatu saat si ahli ibadah yang sombong menemukan kesadaran tentang akhlaknya yang buruk dan dia bertaubat lalu ia akan menjadi pribadi yang baik lahir dan batinnya. Dan yang kedua bisa jadi sebab kebaikan hatinya, Allah akan menurunkan hidayah lalu ia menjadi ahli ibadah yang juga memiliki kebaikan lahir dan batin”.

Kemudian orang tersebut bertanya lagi, “Lalu siapa yang tidak baik kalau begitu?”.

Sang Guru Sufi menjawab, “Yang tidak baik adalah kita, orang ketiga yang selalu menilai dan mengkritik orang lain, namun lalai dari menilai diri sendiri.”

Ini adalah tamparan bagi para manusia yang sering menilai orang lain namun lalai akan menilai dirinya sendiri atau intropeksi diri. Betapa banyaknya manusia yang membuang waktunya hanya sekedar menggunjing atau membicarakan keburukan orang lain. Ia lupa seakan-akan dirinya tidak pernah berbuat salah sama sekali.

Hal ini biasanya disebut dengan ghibah, bahasa kekiniannya itu gosip. Ini termasuk akhlak tercela yang tidak patut untuk diterapkan dalam kehidupan. Sebaiknya yang perlu diperbanyak adalah memperbanyak intropeksi diri dan bermuhasabah agar bisa menjadi manusia yang terbaik.

Kondisi yang terakhir adalah manusia yang rajin sekali ibadahnya serta memiliki akhlak yang begitu mulia, rendah hati, santun, lembut, dan cinta dengan sesama serta tidak membicarakan keburukan orang lain. Keadaan yang ke empat inilah keadaan manusia yang terbaik.

Artikel ini telah tayang di Jatman.or.id

Facebook Comments Box

Berita Terkait

Rumah Keuchik dilalap Si Jago Merah, Sepeda Motor dan Mobil ikut Terbakar
Pj Gubernur Aceh Warning Sisa Waktu Persiapan PON
3.142 Jemaah Haji asal Aceh tiba di Arab Saudi
Pelajar di Aceh Utara Nekat Curi Sepmor Anggota Polisi, Kini Mendekam di Jeruji Besi
Iran Serang Israel, Negara-negara Kawasan Tutup Ruang Udara
PA Pidie Jaya Raih 12 Kursi DPRK
Bawaslu RI Pantau Langsung PSU di Pidie Jaya
Real Count KPU 20:00 WIB:Ini Daftar Partai Lolos & Gak Lolos Parlemen

Berita Terkait

Jumat, 14 Juni 2024 - 13:34

Rumah Keuchik dilalap Si Jago Merah, Sepeda Motor dan Mobil ikut Terbakar

Jumat, 7 Juni 2024 - 13:04

Pj Gubernur Aceh Warning Sisa Waktu Persiapan PON

Jumat, 7 Juni 2024 - 02:23

3.142 Jemaah Haji asal Aceh tiba di Arab Saudi

Minggu, 14 April 2024 - 14:12

Iran Serang Israel, Negara-negara Kawasan Tutup Ruang Udara

Senin, 4 Maret 2024 - 20:47

PA Pidie Jaya Raih 12 Kursi DPRK

Kamis, 22 Februari 2024 - 15:19

Bawaslu RI Pantau Langsung PSU di Pidie Jaya

Rabu, 21 Februari 2024 - 14:51

Real Count KPU 20:00 WIB:Ini Daftar Partai Lolos & Gak Lolos Parlemen

Minggu, 18 Februari 2024 - 20:23

15 TPS di Aceh Berpotensi Pemungutan Suara Ulang

Berita Terbaru