Besok, Seorang Nelayan Aceh dari Thailand Dipulangkan ke Aceh

Selasa, 1 Maret 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kasubbid Hubungan Antar Lembaga dan Masyarakat, Cut Putri Alyanur beserta staf BPPA saat melakukan pelepasan Alaudin (tengah) di Kantor BPPA, Selasa, (1/3)

Kasubbid Hubungan Antar Lembaga dan Masyarakat, Cut Putri Alyanur beserta staf BPPA saat melakukan pelepasan Alaudin (tengah) di Kantor BPPA, Selasa, (1/3)

Jakarta – Pemerintah Aceh melalui Badan Penghubung Pemerintah Aceh (BPPA) memulangkan salah seorang dari lima nelayan Aceh yang dipulangkan dari Thailand pada 18 Februari 2022 lalu.

Kelima nelayan itu, merupakan dari tujuh nelayan asal Aceh Timur yang ditahan di Thailand pada 25 Mei 2021 lalu, akibat membawa sarang burung walet tanpa dokumen impor.

Alaudin (48) yang telah menjalani karantina di Wisma Atlit Pademangan, Jakarta, akan dipulangkan ke Aceh Tamiang, melalui jalan darat dengan menumpangi bus Putra Pelangi, lewat terminal bus Pulo Gebang, Jakarta Timur, Rabu, 2 Maret 2022 besok.

ADVERTISEMENT

ads

SCROLL TO RESUME CONTENT

Kepala Badan Penghubung Pemerintah Aceh (BPPA) Almuniza Kamal S.STP, M.Si mengatakan, Alaudin dipulangkan sendiri, karena tiga lainnya sudah duluan difasilitasi pemulangannya oleh Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) melalui pesawat.

“Karena setelah sampai dari Thailand, ada empat orang nelayan yang sempat terpapar Covid-19, yakni Riki Ardian, Zainal Arifin, Alaudian dan Muchsin. Sehingga harus diisolasi di Wisma Atlit Pademangan,” katanya.

Sedangkan Junaidi, tambahnya, yang hanya menjalani masa dikarantina di Rumah Susun (Rusun) Nagrak di Cilincing, Jakarta Utara selama lima hari, pada 23 Februari 2022, langsung dipulangkan ke Aceh.

Kemudian menurut informasi dari BP2MI, Riki Ardian dipulangkan pada 25 Februari, dan Zainal Arifin pada 28 Februari 2022 dipulangkan ke Aceh, setelah negatif Covid-19. Sedangkan Muchsin diketahui sudah pulang secara mandiri.

Diketahui, tujuh nelayan asal Aceh Timur ditahan di Thailand pada 25 Mei 2021 lalu, akibat membawa sarang burung walet tanpa dokumen impor. Namun, mereka dibebaskan setelah mendapatkan pengampunan dari Raja Thailand IX yang berulang tahun.

Sementara yang sudah dipulangkan ke Indonesia baru lima orang. Karena dua orang nelayan lagi, belum bisa dipulangkan karena positif Covid-19 saat menjalani tes. Sehingga mereka harus dikarantina terlebih dahulu di sana, sampai keluar hasil negatif Covid-19.

Almuniza mengatakan, ketujuh nelayan berasal dari Aceh Timur yang berlayar menggunakan KM Antamela itu, berangkat dari Pelabuhan Tanjung Balai Asahan, Sumatera Utara, pada 22 Mei 2021, dengan tujuannya ke Pelabuhan Satun, Thailand.

“Namun, pada 25 Mei 2022 mereka ditangkap oleh aparat keamanan Thailand di kawasan perairan Pulau Lippeh, Provinsi Satun. Karena, dari hasil pemeriksaan, kapal mereka memuat 300 Kg sarang burung walet tanpa dokumen impor,” katanya.

Selain itu juga kata Almuniza, para nelayan melanggar keimigrasian dan dokumen pelayaran. Dimana jumlah awak kapal tidak sesuai dengan dokumen yang tercantum dalam autward manifes dan port clearance yang diterbitkan Syahbandar Tanjung Balai Asahan.

“Selama ditahan, mereka mendapat pendampingan dari KRI Songkhla, terutama kondisi kesehatan ABK, serta memberikan bantuan kekonsuleran, termasuk menyediakan penerjemahan,” sebutnya.

Almuniza mewakili Pemerintah Aceh dan masyarakat Aceh, berterima kasih kepada Konsulat RI Songkhla, KBRI Thailand, Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) RI, PWNI, BP2MI, KKP RI, Satgas Covid-19, serta unsur lainnya.

Facebook Comments Box

Berita Terkait

Pelajar di Aceh Utara Nekat Curi Sepmor Anggota Polisi, Kini Mendekam di Jeruji Besi
Iran Serang Israel, Negara-negara Kawasan Tutup Ruang Udara
PA Pidie Jaya Raih 12 Kursi DPRK
Bawaslu RI Pantau Langsung PSU di Pidie Jaya
Real Count KPU 20:00 WIB:Ini Daftar Partai Lolos & Gak Lolos Parlemen
15 TPS di Aceh Berpotensi Pemungutan Suara Ulang
Termuda, Caleg DPRK Pidie Jaya ini Pastikan Satu Kursi
Oligarki Mengapa Harus Kita Lawan
Tag :

Berita Terkait

Senin, 5 Februari 2024 - 18:23

Menteri LHK Beri Kuliah Umum Tentang Transformasi Ekonomi Lingkungan Indonesia

Berita Terbaru

Ilustrasi. Sebuah roket Iran yang dipamerkan Teheran pada 17 Februari 2024. (REUTERS/WANA NEWS AGENCY)

Internasional

Iran Serang Israel, Negara-negara Kawasan Tutup Ruang Udara

Minggu, 14 Apr 2024 - 14:12

Pemilu

Calon Panwaslih Pidie Jaya Ikut Ujian Tulis

Senin, 1 Apr 2024 - 21:17